PRESS RELEASE: Menkumham RI Buka Industri Kerajinan Tas “Jeera” di Rutan Kelas I Cipinang

Share:

Jakarta, INFO_PAS – Membangun Pemasyarakatan menjadi sentra industri Lapas/Rutan yang modern, profesional, dan berorientasi profit kini bukanlah angan-angan semata. Pemasyarakatan tak bisa lagi dianggap sebagai gudangnya masalah, namun menjadi kesempatan kedua “second chance” sekaligus tempat pembinaan yang potensial bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) untuk berkreasi dan menelurkan produk yang tidak hanya bisa dinikmati masyarakat, namun juga menjadi karya yang inspiratif sebelum kembali ke masyarakat.

Geliat Pemasyarakatan Produktif yang dicanangkan Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) semakin mendorong Pemasyarakatan sebagai pencetak Sumber Daya Manusia (SDM) yang handal serta lokasi industri yang produktif. Apalagi dengan modal SDM yang melimpah serta area yang luas yang potensial untuk dimanfaatkan menjadikan tinggi dan tebalnya tembok jeruji bukan lagi halangan untuk mewujudkan Pemasyarakatan Produktif yang mampu menghasilkan karya/produk bernilai tinggi.

Rutan Kelas I Cipinang dengan jumlah WBP sebanyak 3.470 dilihat dari sisi kacamata industri merupakan potensi sumber daya yang besar. Oleh sebab itu, WBP di Rutan disiapkan sebagai wadah dan kader pelatihan sehingga lebih profesional dalam mengembangkan Industri ketika berada di Lapas.

Sejak Maret 2016, Rutan Kelas I Cipinang menggandeng PT.Artha Putra Arjuna dan Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) untuk meningkatkan kapasitas kerajinan kulit yang dimiliki menjadi industri kulit.

Kerjasama tersebut mencakup pendampingan, penerapan manajemen produksi dan quality control, mengaplikasikan design dan IT baik dalam proses produksi sampai dengan pemasaran. Tidak hanya itu, WBP juga dilatih dalam berinovasi dengan meningkatkan kualitas dan mutu, pendampingan dalam pengelolaan organisasi, bahkan dilatih membangun brand produk.

Menkumham membuka peluncuran awal industri kerajinan tas Rutan Kelas I Cipinang dengan brand “JEERA”, Kamis (23/06/2016). Momen ini diharapkan dapat mendorong WBP untuk terus berkarya dan menghasilkan produk-produk unggulan serta sebagai sarana reintegrasi sosial dalam Sistem Pemasyarakatan yaitu menyatukan hidup, kehidupan, serta penghidupan WBP dan masyarakatnya.

“JEERA” sebuah hasil karya terbaik kader-kader kreatif Rutan Kelas I Cipinang yang disiapkan untuk mendukung program Lapas Industri yang layak disandingkan dengan produk berkualitas lainnya.

PRESS RELEASE: Menkumham RI Buka Industri Kerajinan Tas “Jeera” di Rutan Kelas I Cipinang | INFO_PAS | 4.5

Berita Lainnya

  • Berebut Nafas di Dalam Lapas
    On Thursday, March 15th, 2018 By

    “Berebut nafas di dalam lapas” mungkin agak hiperbola dan dibesar-besarkan, namun kurang lebih begitulah kenyataannya. Jumlah narapidana dan tahanan sebanyak 248.243 dengan...

  • Penambahan Pegawai, Suatu Solusi Atau Hanya Menyelesaikan Kewajiban ?
    On Thursday, February 15th, 2018 By

    Sebanyak kurang lebih 17.526 orang CPNS kementerian Hukum dan HAM baru telah di tempatkan di Unit Pelaksana Teknis di seluruh Indonesia, suatu...

  • Hebatnya Penjara Di Indonesia
    On Tuesday, September 26th, 2017 By

    Sejarah penghukuman di Indonesia ditandai dengan diubahnya filosofi penghukuman yang semula sesuai dengan Enchylopedia of Prison and Punishment, yaitu retribution/pembalasan, penjeraan (detterence), pemenjaraan...

  • Tuberkulosis Laten di Rumah Tahanan Tinggi
    On Friday, June 9th, 2017 By

    DEPOK, KOMPAS — Rumah tahanan menjadi lokasi dengan infeksi tuberkulosis laten tinggi, bahkan lebih tinggi dari prevalensi pada komunitas umum. Untuk itu,...

  • PENGABDIANKU
    On Tuesday, May 2nd, 2017 By

    274 adalah awal kehidupanku, semoga manfaat untuk sesama, alam sekitar dan Sang Pencipta, inilah Tri Hita Karana.   Pagi sore, siang dan...